Izin IUP-OP Perusahaan Pemasok Material ke PLTA dari Pesisir Selatan Dipertanyakan

IUP-OP Perusahaan Pemasok Material ke PLTA dari Pesisir Selatan Dipertanyakan
Jambihariini, Kerinci – Izin Usaha Pertambangan Operasi Produksi (IUP-OP) empat Perusahaan dari Pesisir Selatan Sumatera Barat sebagai pemasok material untuk pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Kabupaten Kerinci Provinsi Jambi dipertanyakan.

Data yang dihimpun kerincitime.co.id, 5 perusahaan pemasok material untuk pembangunan PLTA diantaranya adalah CV. Permata Alam Sejahtera, CV. Adella Coorporation, CV. Batu Tongga, CV. Alam Bersama, dan PT. Geza Bangun Indonesia.
Dari 5 Perusahaan pemasok ternyata ada 3 perusahan tidak ditemukan IUP-OP, yakni CV. Batu Tongga, CV. Alam Bersama, dan PT. Geza Bangun Indonesia.

Sementara dua perusahaan lainnya yakni CV. Permata Alam Sejahtera, CV. Adella Coorporation, namun masa berlaku izin hanya tinggal menghitung hari.

“kita dapatkan data dari Kementrian ESDM RI, 3 Perusahaan tidak ditemukan Izin berupa IUP-OP, dan 2 ada, hanya saja masa berlaku izin bulan maret dan april 2022 ini” ungkap Ega Roy LSM Perisai Kobra.

CV. Permata Alam Sejahtera kata Ega, izinnya berakhir pada tanggal 18 April 2022, dan untuk CV. Adella Coorporation izin berakhir pada tanggal 10 Maret 2022.

Lantas kata Ega, jika selama ini IUP-OP perusahaan pemasok material galian C untuk PLTA dari lokasi tambang illegal. “kita telusuri siapa pemain dibaik ini, jika memang ini tidak legal, maka pihak penegak hukum sudah bisa mengambil langkah” ungkap Ega.
Pihak perusahaan, hingga berita ini dipublish belum dapat dikonfirmasi. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here